"Kamu sayang aku gak?"

Istri : kamu sayang aku gak?

Suami : sayang

Istri : sayangnya bertambah apa berkurang?

Suami : sama aja. Ga lebih ga kurang.

Istri : kalau aku lagi nyebelin, jadi berkurang gak sayangnya?

Suami : sebel sesaat, tapi sebentar juga udah hilang lagi sebelnya. Sayangnya tetep.

Habis ngelahirin, misalnya, sayangnya tetep. Tapi waktu moment itu takjub, ngeliat perjuangan kamu & ternyata prosesnya ajaib ya.



Istri : kamu lebih atau anak kita? sayang aku

Suami : sama-sama sayang. Gak lebih atau kurang. Karena beda.

Istri : kamu kenapa sih enteng aja bantuin aku? Ga ngomel. Ga ngeluh 

Suami : kenapa enggak? Udah nikah, jadi satu, ngapain itung-itungan?



Istri : kamu kenapa santuy banget kayaknya hidupnya

Suami : ya.. hidup juga udah banyak yang mesti dipikirin. Mending fokus beresin apa yang ada.

Ga usah nambah-nambahin beban dengan bikin atau mikirin drama yang gak perlu.



Istri : yang.. nanti aku boleh pergi gak?

Suami : boleh

Istri : kamu kok boleh.. boleh aja. Gak nanya dulu, mau ke mana?

Suami : boleh dulu, baru nanya mau ke mana. Kan udah percaya, kalau mau pergi karena memang ada perlu.



Istri : mending gak punya ART apa punya ART tapi nyebelin

Suami : mending punya ART

Istri : laah.. kan bukan itu pertanyaannya

Suami : ya mending punya ART. Kan masih bisa diusahain untuk itu. Jadi gak pilih opsi yang lain.



Terima kasih sudah mengajarkan untuk menjalankan pernikahan minim drama. 

Pernikahan yang lebih baik dari hari ke hari. Pernikahan yang saling menguatkan & tidak hitung-hitungan. 

Yang juga jadi bekal berharga untuk diajarkan ke anak kita ❤️

Posted on 05/22/2022 Home, Rabbit Hole's Article 0 177

Leave a CommentLeave a Reply

You must be logged in to post a comment.